Temukan kami di Google+

Selasa, 06 Maret 2012

Sextant

220pxSextant_thumb2[1] Sekstan adalah suatu instrumen yang digunakan untuk mengukur sudut antara dua benda yang terlihat.  Penggunaan utamanya adalah untuk menentukan sudut tinggi(elevasi) antara objek langit dan cakrawala.  Membuat pengukuran ini dikenal sebagai melihat objek, menembak objek, atau mengambil pandangan dan itu merupakan bagian penting dari navigasi langit .  Sudut, dan waktu ketika diukur, dapat digunakan untuk menghitung garis posisi di laut.  Penggunaan umum dari sekstan adalah mengukur elevasi matahari di siang hari dan untuk mengukur elevasi (ketinggian) sudut di malam hari dari pesawat cakrawala pada bintang Polaris untuk menemukan lintang posisi navigator.

Karena sekstan dapat digunakan untuk mengukur sudut antara dua benda, dapat diselenggarakan secara horizontal untuk mengukur sudut antara dua landmark yang akan memungkinkan untuk perhitungan posisi pada peta.  Sebuah sekstan juga dapat digunakan untuk mengukur jarak Lunar antara bulan dan benda lain angkasa (misalnya, bintang, planet) dalam rangka untuk menentukan waktu Greenwich dan kemudian dapat digunakan untuk menentukan bujur .

Bagian Sextant

Gambar dibawah akan menjelaskannya

 076Sextant_thumb12[1]

Cara Menggunakannya

sama juga gambar dibawah akan menjelaskannya

Using_sextant_swing_thumb3

Penyesuaian

Karena sensitivitas instrumen mudah mengetuk cermin keluar dari penyesuaian.  Untuk alasan ini sekstan harus sering diperiksa untuk kesalahan dan disesuaikan.

Ada empat kesalahan yang dapat disesuaikan oleh navigator dan harus dikoreksi sebelum menggunakannya.

  1. Kesalahan perpendicular 
    Ini adalah ketika cermin indeks tidak tegak lurus ke frame dari sekstan.  Untuk menguji ini, tempat lengan indeks pada sekitar 60 ° pada busur dan terus sekstan horisontal dengan busur menjauh dari Anda pada lengan panjang dan melihat ke cermin indeks.  Busur dari sekstan akan muncul untuk melanjutkan terputus ke cermin.  Jika ada kesalahan maka akan muncul dua pandangan untuk dilanggar.  Sesuaikan cermin sampai refleksi dan melihat langsung dari busur tampaknya terus menerus.
  2. Kesalahan Sisi
    Ini terjadi ketika kaca cakrawala / cermin tidak tegak lurus terhadap bidang instrumen.  Untuk menguji ini, pertama nol lengan indeks kemudian mengamati sebuah bintang melalui sekstan.  Kemudian memutar sekrup garis singgung bolak-balik sehingga gambar tercermin lewat bergantian di atas dan di bawah tampilan langsung.  Jika dalam mengubah dari satu posisi ke posisi lain tercermin lewat gambar langsung di atas gambar unreflected, tidak ada kesalahan samping ada.  Jika lolos ke satu sisi, ada sisi kesalahan.  Pengguna dapat memegang sekstan pada sisinya dan mengamati cakrawala untuk memeriksa sekstan siang hari.  Jika ada dua cakrawala ada kesalahan samping; menyesuaikan kaca cakrawala / cermin sampai bintang bergabung menjadi satu gambar atau cakrawala digabung menjadi satu.  Side kesalahan umumnya tidak penting untuk pengamatan dan dapat diabaikan atau dikurangi ke tingkat yang hanya nyaman.
  3. kesalahan Kolimasi
    Ini adalah ketika teleskop atau monokuler tidak sejajar dengan pesawat dari sekstan.  Untuk memeriksa ini, Anda perlu mengamati dua bintang 90 ° atau lebih terpisah.  Menembak dua bintang baik ke kiri atau kanan bidang pandang.  Pindahkan sekstan sedikit sehingga bintang-bintang pindah ke sisi lain dari bidang pandang.  Jika mereka terpisah ada collimation kesalahan.
  4. Kesalahan Indeks 
    Hal ini terjadi ketika indeks dan cermin cakrawala yang tidak sejajar satu sama lain ketika indeks lengan diatur ke nol.  Untuk menguji kesalahan indeks, indeks nol lengan dan mengamati cakrawala.  Jika gambar yang dipantulkan dan langsung dari cakrawala yang sesuai tidak ada kesalahan indeks.  Jika salah satu di atas yang lain menyesuaikan cermin indeks sampai dua cakrawala bergabung.  Hal ini dapat dilakukan pada malam hari dengan bintang atau dengan bulan.

Tapi tahukah anda bahwa sextant adalah buah karya seorang ilmuan muslim pada abad ke-10, dialah Abu Mahmud Hamid al-Khujandi yang lahir pada 940 M.

1_Kreasi_Astronomi_alKhujandi__295_x%25255B2%25255D[1]Hanya saja sextant buatan al-khujandi adalah sextant dinding berukuran besar dan berat, Dikatakan oleh JJ Connor dan EF Robertson, sextant dinding buatan al-Khujandi termasuk instrumen astronomi terbesar yang pernah ada di dunia Islam abad pertengahan. “Akurasi perhitungannya juga sangat hebat,” kata keduanya.

Sextant sekarang yang kita kenal kecil dan ringan yang oleh barat diklaim ditemukan oleh John Hadley (1682-1744) adalah sextant yang telah berevolusi dari sextant dinding yang tebuat dari kayu dan logam berat karya al-khujandi

Di antara karya paling terkenal milk ilmuwan ini adalah buku berjudul Risala fi A’mal al-A mma (Buku Petunjuk Konstruksi Instrumen Bintang). Ia tak hanya membahas sextant dinding ciptaannya, tapi juga alat observasi lain yang dibuatnya, semisal astrolabe atau shamila.

Meski tidak setenar astronom terkemuka seperti al-Battani, al-Biruni, Jabir ibn Aflah, dan lainnya, nama al-Khujandi cukup diperhitungkan di ranah astronomi Islam pada abad pertengahan.

Jika kawan pelaut merasa artikel ini menarik juga bermanfaat dan ingin berbagi dengan kawan-kawan lainnya lewat +1,facebook,ataupun twitter dll. Blognya perwira laut menyediakan fasilitas berbagi dibawah artikel ini silahkan klik pada tombol berbaginya. Blognya perwira laoet menulis artikel inipun dengan maksud berbagi kepada kawan-kawan.


Artikel Terkait

1 komentar:

  1. Assalamualaikum.. Saya Akatina. Mahasiswa Ilmu Falak UIN Walisongo. Saya tertarik dengan artikel anda. boleh saya minta kontak anda? ada hal yg saya ingin tanyakan mengenai artikel ini.

    BalasHapus

Next previous home
 

pilihlah salah satu

sahabat

animasi





Edited Minima Template by ERICK RAHMAN

[close]